Penulis

My photo

...setiap seorang dari kita mempunyai cerita seram yg berbeza-beza, bukan untuk taksub, tapi hanya ingin berkongsi cerita…

...cerita-cerita seram yg di paparkan di Blog ini berdasarkan pengalaman sebenar penulis sendiri dan kenalan...terima kasih kepada yang sudi singgah dan membaca kisah2 ini, MUNGKIN akan ada sesetgh cerita, nama dan lokasi terpaksa digantikan dgn nama lain untuk tidak ada cerita2 pelik di kemudian hari…

Kepada yang mempunyai cerita2 seram untuk dikongsi bersama, dan tak kisah untuk dipaparkan di blog aku ada cerita ini, bolehlah email kpd penulis di akuadacerita@gmail.com

Rasa nak layan seram..sila singgah lagi…:)

Thursday, September 27, 2012

...aku tak mahu tidur selubung lagi...


dulu aku gemar berselubung dengan selimut masa tidur. Mungkin dah jadi habit, kadang2 kena tegur juga dengan orang tua, selubung macam apa je dalam bilik, tapi tak tahulah...memang dari kecil macam tu. Tapi sekarang tidak lagi, kerana ada cerita disebalik 'kenapa aku tidur dah tak mahu selubung lagi,' walaupun waktu malam sejuk, aku akan selimut paras lutut sahaja kdg2 selimut hanya perhiasan atas katil.

kisahnya masa tahun 1995, aku masih bersekolah menengah lagi. Malam tu rasa nak tidur awal. Sebenarnya bilik aku yang besar tu asalnya dua bilik tapi dipecahkan dinding tengah dan sebelah lagi di buat bilik sembahyang. Kebetulan berhadapan bilik aku ada tanah luas, sudah di tebas dan ingin buat tanaman pokok pisang..sedangkan dari kecil aku tengok tanah tu memang dah lama terbiar.

Tak ada apa2 yang pelik waktu tu, cuma sejak2 kawasan tanah ekar tu di bersihkan macam2 yg berlaku cuma mgkin secara kebetulan..tapi cerita-cerita itu akan aku ceritakan di entri yang lain nanti. 

Keluarga aku ada yang tidur diruang tamu, bilik tu aku tak kongsi dengan sesiapa, ada juga bilik lain tapi semua di depan hanya bilik aku je bilik belakang, masa baru je aku berbaring, macam biasa aku akan selubung,tutup sampai kepala, tiba2 masa aku nak terlelap aku terdengar seperti bunyi cicak jatuh ke lantai papan (rumah separuh papan dan batu),sekali shj. Seterusnya aku terdengar seperti orang memijak lantai papan kat tengah2 ruang bilik sembahyang tu.

Aku ingatkan adik aku main2..tapi kalau dia masuk, aku akan tahu sebab pintu betul2 di kepala katil bujang aku ni, tapi aku diam sahaja. Tapi bunyi langkah kaki tu makin lama makin dekat tapi di ikuti bunyi nafas kuat tapi perlahan-perlahan. Tak tahu aku nak gambarkan bagaimana tapi bunyi tu memang bunyi nafas haaa...haaa...haaa...

makin lama makin dekat kat kanan aku betul2 kat telinga kanan sebab belah kiri aku dinding bilik. Aku baca ayat Kursi berulang2 kali sebab masa bunyi nafas tu dekat kat telinga kanan aku ni, bulu roma aku dah meremang, tak dapat aku bayangkan 'apa' di luar selimut aku ni yang hanya jaraknya sejengkal sahaja dari aku. Bunyi tu bukan bunyi nafas manusia..apatah lagi nafas adik aku yg waktu tu sekolah rendah.

bila 'dia' makin hampir lagi laju aku baca ayat kursi, tak tahu dah berapa kali aku ulang baca, lepas tu dia pusing 1 bulatan ke arah bunyi mula2 aku dengar tadi...

perlahan sedikit aku baca kursi, aku ingatkan sekali tu sahaja dia bernafas dekat dengan aku tapi dia ulang balik ke arah aku entah lebih dari 9 kali pusingan jadinya 9KALI 'DIA' BERNAFAS DEKAT TELINGA KANAN AKU!'

masa tu seram, berpeluh tak dapat gerak hanya Tuhan shj yang tahu, aku leh dengar degup jantung aku laju, berpeluh2 dalam selimut, badan memang keras tak dapat gerak, hanya mata aku liar dalam gelap selubung tu, bila dengar nafas dekat di telinga hanya lidah aku dan hati sahaja leh baca ayat kursi, mulut nak bukak baca kuat dan memanggil keluarga aku diruang tamu pun tak boleh.

sampai aku dah terbayangkan apa benda la kalau aku keluar dari selimut ni, sebab aku tekad nak lari dah. Mana tahan nak tunggu apa2 dari 'benda' tu, giler!

pintu dekat kat kepala katil kalau lompat sekali pun memang sempat tapi kalau badan dah keras nak angkat tangan ketuk2 dinding papan sebelah kiri aku ni pun tak larat apatah lagi nak bangun lari keluar bilik.

aku baca ayat kursi tak berhenti2, selimut aku tebal aku tak nampak apa2, lepas lebih 9 kali dia pusing datang balik kearah aku lama2 bunyi nafas tu hilang perlahan2 tapi aku tak bukak selimut, yelah..manalah tahu dia diam dan tunggu di sebelah katil, mahu pengsan aku..

bila rasa dah leh gerak aku lompat katil ke pintu dah tak tengok apa2 dah, pergi ruang tamu, nasib baik famili aku ada yang tak tidur lagi walaupun tv dah tutup, mereka semua terkejut sebab tengok muka aku pucat dan tak dapat berkata-kata apa yg dah terjadi.

aku perlahan2 cerita, mak aku bawak aku sekali ke bilik semula, tapi masa mak aku masuk pun dia rasa bulu roma tiba2 naik dan seram. Tapi malam tu aku memang tak tidur bilik tu sampai seminggu, tidur ngn adik2 diruang tamu.

Aku tak tahu apa benda tapi kat dinding bilik aku, dinding ada kesan tapak tangan, xde warna tak ada kesan timbul tapi boleh tengok bentuk tapak tangan tu warna dinding rumah tapi lebih pudar dari cat yang lain dalam bilik tu.

sejak hari tu sampailah hari ini, aku pergi mana2 sekali pun walaupun dirumah sendiri aku tak akan tidur berselubung lagi...
 

No comments:

Post a Comment